Indo_Artikel

Just another WordPress.com weblog

Takson Lazarus

Posted by sariwibowoaang pada Juni 10, 2009


Takson Lazarus dalam paleontologi adalah sebuah takson yang menghilang dalam beberapa periode dan kemudian kembali muncul. Istilah ini mengacu kepada kisah Lazarus dalam Perjanjian Baru, dimana dibangkitkan kembali dari kematian oleh Yesus. Takson lazarus adalah suatu benda observasi yang terjadi karena kepunahan (lokal), ditemukannya kembali, atau sebagai suatu penarikan contoh benda. Jika kepunahan itu diyakini secara total (di seluruh dunia atau global) dan spesies pengganti tidak menyerupai (spesies Elvis), benda penelitian itu akan segera diatasi. Catatan fosil sudah menjadi sifat yang tidak sempurna (hanya sebagian organisme yang sangat kecil yang menjadi benda fosil) dan menyebabkan celah yang tidak hanya disebabkan oleh kepunahan, terutama sekali ketika individu yang banyak dalam suatu takson menjadi sangat rendah. Jika celah ini diisi oleh penemuan fosil baru, suatu takson tidak akan digolongkan lagi sebagai Takson lazarus.

Istilah “pengaruh lazarus” atau “spesies lazarus” juga telah ditemukan beberapa penemuan dalam neontologi & mdash; studi tetang organisme yang masih ada, yang sama dibandingkan dengan paleontologi & mdash; sebagai suatu organisme yang ditemukan kembali dalam keadaan masih hidup setelah dinyatakan punah selama bertahun-tahun (kembali ke contoh spesies IUCN Red List ). Contoh-contoh spesies lazarus Pinus jenis Wollemia, Jerdon’s Courser, Pelatuk Paruh Gading (yang masih diperdebatkan), Peluncur Mahoni dan Takahe, burung endemik yang tak dapat terbang dari Selandia Baru. Hal itu seharusnya dicatat, bagaimanapun, mahluk yang “punah” sangat berhubungan intensitas penarikan contoh dan tingkah dari IUCN, dan bahwa periode seperti itu merupakan kepunahan nyata yang terlalu pendek untuk spesies yang dinyatakan sebagai “Takson Lazarus” (hal itu dalam pengertian Paleontologi).

Takson Lazarus yang muncul kembali secara alami setelah diketahui hanya sebagai fosil yang cukup tua yang dapat dilihat sebagai subkategori informal jurnal “fosil hidup”, karena takson tidak dapat seluruhnya punah dan muncul kembali. Jika takson yang asli punah secara global, takson yang baru harus seekor takson Elvis. Pada sisi lain, semua jenis “fosil hidup yang dipertimbangkan dengan tepat” (dengan semua kondisi yang memenuhi, hidup dan ditemukan melalui suatu bagian yang patut dipertimbangkan dari waktu geologi) tidak dapat menjadi takson lazarus .

Spesies dalam daftar merah IUCN yang muncul kembali

  • Madeiran land snail (Discus guerinianus) — Dianggap punah pada 1996 tetapi ditemukan kembali pada 1999.
  • Tikus padi Fernandina (Nesoryzomys fernandinae) — Dianggap punah pada 1996 (terakhir terlihat pada 1980) tetapi ditemukan kembali pada akhir 1990-an.
  • Pelatuk paruh gading (Campephilus principalis) — Dianggap punah pada 1944 sebelum dilihat kembali pada 1999.
  • Lord Howe Island stick insect (Dryococelus australis) — Ditemukan kembali pada 2001.
  • Vole pinus Bavaria (Microtus bavaricus).
  • Mount Diablo buckwheat (Eriogonom truncatum) — Dianggap punah pada 1935 tetapi ditemukan kembali pada 2005.
  • Jerdon’s Courser (Rhinoptilus bitorquatus) — Ditemukan kembali pada 1986.
  • Elang ular Madagaskar (Eutriorchis astur).
  • Celepuk Komoro Besar (Otus pauliani).
  • Furbish’s lousewort (Pedicularis furbishiae).
  • Takahe (Porphyrio hochstetteri) — Dianggap punah pada 1898 tetapi ditemukan kembali pada 1948.
  • New Zealand storm-petrel — Dianggap punah pada 1850 tetapi ditemukan kembali pada 2003.
  • Atelopus ebenoides (Atelopus ebenoides marinkellei). Dianggap punah pada 1995, tetapi ditemukan kembali pada 2006.
  • Forest Owlet (Heteroglaux blewitti) — Dianggap punah pada abad ke-19, tetapi ditemukan kembali pada 1997 di India.
  • Woolly flying squirrel (Eupetaurus cinereus)
  • Potoroo Gilbert (Potorous gilbertii), mamalia langka Australia, dianggap punah pada 1800-an tetapi ditemukan kembali pada 1994.
  • Bayan malam (Pezoporus occidentalis), burung langka Australia, dianggap punah pada 1880-an dan ditemukan kembali pada 1990.
  • Tikus Hollandia Baru (Pseudomys novaehollandiae) pertama kali digambarkan oleh George Waterhouse tahun 1843, kemudian menghilang lebih dari seabad kemudian ditemukan oleh Taman Nasional Ku-ring-gai Chase di utara Sydney pada 1967.
  • Wallabi Tammar (Macropus eugenii eugenii), spesies dari Australia ini dianggap punah pada 1925 tetapi ditemukan kembali pada 1998.
  • Sempidan Edwards (Lophura edwardii), dianggap punah pada 1928 dan ditemukan kembali pada 1998.
  • Solenodon Kuba (Atopogale cubanus), ditemukan kembali pada 2003.
  • Giant Palouse earthworm (Driloleirus americanus); dianggap punah pada 1980-an dan ditemukan kembali pada 2006.
  • Madagascar Pochard (Aythya innotata), dianggap punah pada 1991 dan ditemukan kembali pada 2006.
  • Pelatuk Caatinga (Celeus obrieni), ditemukan kembali pada 2006.

Takson Fosil yang muncul kembali:

  • Coelacanth (Latimeria), anggota clade (Coelacanthimorpha) Diperkirakan punah 80 juta tahun lalu; ditemukan tahun 1938.
  • Tikus batu Laos (Laonastes aenigmamus), anggota clade (Diatomyidae) Diperkirakan punah 11 juta tahun lalu; ditemukan tahun 1996.
  • Monito del Monte (Dromiciops), anggota clade (Microbiotheria) diperkirakan punah 11 juta tahun lalu.
  • Lazarussuchus, anggota (Oligocene) clade reptil air tawar (Choristodera) yang diperkirakan punah pada akhir Mesozoikum. Seperti Lazarussuchus, binatang ini diperkirakan berada di luar clade yang mencakup lainnya choristoderans, binatang ini mungkin diindikasikan sebagai keturunan hantu yang kembali dari Triassic Akhir, dengan jangka waktu lebih dari 170 juta tahun.
  • Gracilidris, genus dolichoderine bagian dari Semut yang diperkirakan punah 15-20 juta tahun lalu dan ditemukan di Paraguay, Brazil, dan Argentina dan dinyatakan tahun 2006.

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s

 
%d blogger menyukai ini: